Sunday, July 21, 2013

Disebalik Dosa

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Pengasih

Assalamualaikum warahmatullah dan salam sejahtera diucapkan kepada teman-teman pembaca dan penjenguk blog Cinta Agung sekalian. Semoga dalam keadaan afiat hendaknya. 

Teman-teman sekalian,
Setiap yang dilakukan selalunya menghasilkan natijahnya yang tersendiri sama ada natijah itu baik atau sebaliknya. Implikasi daripada natijah tersebut akan ganjaran. Contoh mudah begini, apabila seorang anak yang lulus peperiksaan, kebiasaannya ibu bapa akan memberikan hadiah tanda penghargaan ibu bapa terhadap anak mereka. Dalam agama, seorang yang membuat kebaikan akan diberi ganjaran yang disebut sebagai PAHALA manakala yang membuat kejahatan juga akan diberi ganjaran yang dinamai DOSA.

Disebalik Dosa
Sekadar hiasan

Untuk apa dicipta dosa sedangkan kesannya amat buruk sehingga mampu menyeret manusia ke neraka? Zalimkah Tuhan sampai begitu sekali? Nauzubillah min zalik dan Subhanallah. Ayuh, mari kita renung kembali 99 nama Allah yang mulia. Tidakkah di sana  terdapat nama Allah العفو و الغفور, Allah Yang Maha Pengampun.
Allah mencipta dosa itu untuk menunjukkan MAHA PENGAMPUNNYA DIA terhadap hambanya yang berdosa. Walaupun dosa manusia memenuhi alam buana ini, sekiranya dia datang kepada Allah dalam penyesalan nescaya Allah akan mengampunkan dan tidak mempedulikan dosa-dosanya sebelum ini.

Dalam surah Az-Zumar ayat 53, Allah berfirman yang bermaksud: 
"Katakanlah (wahai Muhammad), wahai hamba-hambaku yang melampaui batas, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah...". Maha baik Allah, bagaimana Allah menggunakan lafaz عبادي (Hamba-hambaku) tanda rahmat Tuhan kepada hambanya.

Nah, kebetulan sekarang kita berada difasa kedua pada bulan mulia, bulan Ramadhan yang disebut oleh Nabi S.A.W sebagai 'pertengahannya adalah MAGHFIRAH'. Semoga kita tidak terlepas untuk merebut peluang yang datang setahun sekali ini. Mudah-mudahan Allah memandang kita dengan pandangan rahmatNYA, amin.

Sebelum menutup kalam ringkas ini, suka saya tinggalkan satu hadis Qudsi riwayat Imam Muslim R.A yang berbunyi:

JIKA HAMBAKU MERANCANG MELAKUKAN SATU KEBAIKAN,
MAKA AKU AKAN REKOD UNTUKNYA SATU PAHALA WALAUPUN DIA BELUM MELAKUKANNYA.
JIKA DIA TELAH MELAKUKANNYA, MAKA AKU AKAN REKODKAN 10 KALI GANDA(PAHALA AMALAN TERSEBUT).

SEKIRANYA DIA BERNIAT UNTUK MELAKUKAN SATU KEJAHATAN,
MAKA AKU TETAP MEMAAFKANNYA SELAGI DIA BELUM MELAKUKANNYA KEJAHATAN TERSEBUT.
JIKA DIA TELAH MELAKUKANNYA, MAKA AKU REKODKAN SEBAGAIMANA PERBUATAN YANG DILAKUKANNYA.

PARA MALAIKAT BERKATA: "WAHAI TUHAN, ITU SEORANG HAMBAMU YANG HENDAK MEMBUAT KEBURUKAN."

ALLAH BERFIRMAN(SEDANGKAN ALLAH LEBIH MENGETAHU):"LIHATLAH DIA. JIKA DIA MELAKUKANNYA, MAKA CATATKAN KEJAHATAN ITU UNTUKNYA. JIKA DIA MENINGGALKANNYA, MAKA REKODLAH UNTUKNYA SATU PAHALA. SESUNGGUHNYA DIA MENINGGALKAN KEJAHATN ITU KERANA TAKUT KEPADAKU"



Allahu 'Alam Bissowab.

Isnin
13 Ramadhan 1434 H/ 21 Julai 2013
Pengkalan Chepa, Kota Bahru, 
Kelantan.


Nota Kaki Cinta Agung:
* Hadis Qudsi bermaksud satu jenis hadis dimana perkataan Nabi Muhammad disandarkan kepada Allah atau dengan kata lain Nabi Muhammad meriwayatkan perkataan Allah. Lafaz daripada Nabi manakala maksud/kehendak hadis daripada Allah.
* Setiap kejadian Allah, pasti berhikmah untuk menguji himmah manusia.

Wednesday, October 31, 2012

Soal Hati 17: Berjiwa Besar Dengan Memaafkan Orang Lain

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Pengasih

Assalamualaikum warahmatullah kepada sahabat-sahabat pengunjung blog Cinta Agung ini, semoga dalam 'afiat was salamah. Sudah lama jari-jemari dan otak tidak di'asah' dengan menulis. Hendak mula menulis balik terasa kekok. Baiklah, mari kita mulakan dengan BISMILLAH...

Sikap Pemaaf

Apabila bergelar manusia, maka mereka tidak ada sifat maksum sebagaimana para Anbia' dan Mursalin. Pasti di sana ada kesilapan dan kekhilafan yang dilakukan sama ada kesalahan terhadap Allah Ta'ala (dengan meninggalkan suruhanNya atau melakukan laranganNya) ataupun sesama manusia. Apabila kesalahan atau istilah mudahnya "dosa" itu dilakukan terhadap Allah, maka manusia diseru untuk bertaubat dan pintu taubat ini sentiasa terbuka selagi manusia tidak meninggal dunia. Manakala, jika kesalahan itu terhadap manusia lain maka mereka dituntut untuk mengaku kesilapan tersebut dan meminta maaf. 

Bagi 'mangsa', memaafkan kesalahan orang lain terhadap dirinya mungkin agak sukar tapi sebenar sifat pemaaf itu dituntut oleh Islam bahkan merupakan sikap mulia dan menunjukkan seseorang itu berjiwa besar. Dalam buku, Forgive for Good [Maafkanlah demi Kebaikan], Dr. Frederic Luskin menjelaskan sifat pemaaf sebagai resepi yang telah terbukti bagi kesihatan dan kebahagiaan.
Buku tersebut memaparkan bagaimana sifat pemaaf mewujudkkan keadaan baik dalam fikiran seperti harapan, kesabaran dan percaya diri dengan mengurangi kemarahan, penderitaan, lemah semangat dan stres. Menurut Dr. Luskin, kemarahan yang dipelihara menyebabkan seseorang itu nampak berkarisma.

Kelebihan Bersikap Pemaaf

Di dalam Al-quran, terdapat begitu banyak ayat-ayat tentang sifat yang mulia ini. Antaranya ialah;

1-Mendapat keampunan daripada Allah SWT.

وَلۡيَعۡفُواْ وَلۡيَصۡفَحُوٓاْ‌ۗ أَلَا تُحِبُّونَ أَن يَغۡفِرَ ٱللَّهُ لَكُمۡ‌ۗ وَٱللَّهُ غَفُورٌ۬ رَّحِيمٌ
"..hendaklah mereka memaafkan serta melupakan kesalahan orang-orang itu; tidakkah kamu suka supaya Allah mengampunkan dosa kamu? Dan (ingatlah) Allah Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani". (An-Nuur [24] : 22)
2-Mendapat redha Allah SWT.
فَمَنۡ عَفَا وَأَصۡلَحَ فَأَجۡرُهُ ۥ عَلَى ٱللَّهِ‌ۚ إِنَّهُ ۥ لَا يُحِبُّ ٱلظَّـٰلِمِينَ
"...sesiapa yang memaafkan (kejahatan orang) dan berbuat baik (kepadanya), maka pahalanya tetap dijamin oleh Allah(atas tanggungan Allah dengan diberi balasan yang sebaik-baiknya). Sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang berlaku zalim". (Asy-Syura [42] : 40).
Allahu 'alam 

Nota Kaki Cinta Agung:
*Hujjatul Islam, Imam Ghazali r.a memberikan tips/panduan untuk memadamkan api kemarahan iaitu;
1-Apabila marah hendaklah menyebut lafaz Ta'awuz "أعوذ بااله من الشيطان الرجيم"
2-Apabila marah itu muncul ketika berdiri, maka hendaklah tukar posisi ketika itu kepada duduk, jika duduk hendaklah berbaring.
3-Orang sedang marah digalakkan berwuduk kerana marah itu sifatnya daripadanya api maka sejukkanlah ia dengan air wuduk.

*Lafaz minta maaf yang mungkin kita biasa gunakan:
-Maaf deh (Melayu-Terengganu)
-I'm sorry (Inggeris)
-أنا آسف (Arab)
-Gomen'nasai/ごめんなさい (Jepun) @@









Thursday, May 3, 2012

Paras Rambut Rasulullah S.A.W.

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Pengasih

Diriwayatkan bahawa Aisyah berkata: "Saya pernah mandi bersama-sama Rasulullah s.a.w. dari satu wadah (bekas air). Beliau memiliki rambut yang panjangnya tidak sampai paras bahu dan tidak sampai bahagian bawah daun telinga." 
Hadis riwayat al-Tarmizi, Ibn Majah, Abu Daud dan Ahmad

Nota Kaki Cinta Agung:
* Petikan kitab Syamail Muhammad s.a.w.: Peribadi Muhammad (terjemahan), terbitan Telaga Biru Sdn. Bhd.
* Romantiknya Rasulullah s.a.w. Selawat dan salam atasmu ya habiballah^^

Friday, November 18, 2011

Respon Manusia Apabila Disebut Pasal MATI


Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Pengasih

Suatu hakikat yang wajib diterima, hakikat yang memang pahit untuk diterima. Hakikat itu ialah semua yang hidup, bernyawa dan bernafas pasti akan bertemu dengan ‘pasangannya’ iaitu kematian. Sebagai orang yang beriman, kita dituntut untuk mengingati mati. Kenapa? Sabda Nabi S.A.W. yang bermaksud: “Cukuplah dengan kematian itu sebagai peringatan”. Hadis Nabi S.A.W. jelas menyatakan bahawa kematian itu memberi ingatan kepada mereka yang lalai dan leka.

Ingat Mati, Tingkat Produktiviti 

Ramai yang beranggapan bahawa dengan mengingati mati, produktiviti hidup menurun. Apabila ramai ingat mati, mereka akan menumpukan ibadah solat dan zikir. Betulkah anggapan ini? Ibadah itu bukan hanya tertumpu kepada solat, baca Quran, zikir, wirid sahaja tapi seluruh aktiviti hidup manusia jika ‘kena caranya’ akan menjadi ibadah dan pahala. Apabila ingat mati, manusia akan bekerja dengan amanah, tidak menipu, rasuah, dan lain-lain kerana mereka tahu, segala gerak kerja semasa hidup akan dihitung di hadapan Allah Ta’ala dan penentu sama ada ke syurga atau neraka. Na’uzubillah Min Zalik

Tiga Kelompok Manusia

Apabila disebut pasal kematian, secara umumnya muncul tiga kelompok manusia;
1-    Kelompok manusia pertama ialah mereka yang mengingati mati. Orang yang mengingati mati akan menyegerakan taubat, meningkatkan ibadah dan tenang dalam hidup.
2-    Kelompok manusia kedua ialah mereka yang takut mati. Orang yang takut mati akan putus asa dan harapan untuk hidup. Hilang daya dan tenaga untuk berusaha.
3-    Kelompok manusia ketiga ialah mereka yang lupa mati.Orang yang lupa mati akan meremehkan taubat, dan memperkecilkan ibadah. Mereka benci apabila disebut pasal mati kerana ia mengganggu keseronokan melakukan maksiat dan dosa.

Nabi Musa a.s dan Malaikat Pencabut Nyawa

Daripada Abi Hurairah r.a., ketika itu beliau menyebutkan beberapa hadis, antaranya bahawa Rasulullah S.A.W. bersabda: “Pada suatu ketika Izrail, malaikat maut diutus Allah kepada Nabi Musa a.s., dia berkata: “Sahutlah panggilan Tuhanmu.”

Malaikat maut tersebut lantas ditampar oleh Nabi Musa a.s. hingga buta kedua-dua matanya. Malaikat kembali kepada Allah dan berkata: “Ya Allah, Engkau telah menghantar aku kepada seorang hamba yang tidak ingin mati dan mencucuk mataku.”

Kemudian Allah mengembalikan penglihatannya dan berfirman: “Kembalilah dan katakana, “Adakah kamu masih ingin hidup? Jika begitu, letakkan tanganmu di belakanglembu. Untuk setiap bulu yang tertutup oleh tanganmu, engkau masih berkesempatan hidup selama satu tahun.”

Musa bertanya: “Setelah itu?”. Dia menjawab “Kemudian kamu akan mati !”. Musa berkata: “Kalau begitu sekarang kematian itu sudah dekat!”. Ia memohon kepada Allah supaya mematikannya dekat Baitul Maqdis dengan jarak satu lemparan batu.”

Rasulullah S.A.W. seterusnya bersabda: “Jika sekiranya aku berada di sana akan kutunjukkan kepadamu makamnya, iaitu di pinggir jalan berhampiran tompokan-tompokan pasir merah.(Kisah ini diriwayatkan oleh Imam Al-Bukhari r.a, 1339; dan Ahmad, 2/269).

Wallahu ‘alam.

Tuesday, October 18, 2011

Raja India Menyaksikan Mukjizat Terbelahnya Bulan


Sekadar hiasan
Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Pengasih

Tahukah anda bahawa terdapat sebuah inskripsi bertulis yang membuktikan bahawa bulan memang pernah terbelah? Walaupun banyak ditentang oleh para cendiakawan dan orientalis Barat kerana ketiadaan bukti sejarah tentang peristiwa terbelahnya bulan pada zaman Nabi Muhammad  S.A.W, namun peristiwa berikut mungkin dapat dijadikan bantahan buat mereka.

Alkisah, tersebutlah seorang raja di India yang menyaksikan secara langsung peritiwa terbelahnya bulan. Insiden yang disaksikan secara langsung oleh Raja Chakrawati Farmas ini didokumentasikan dalam sebuah manuskrip kuno yang disimpan di India Office Library di London. Manuskrip yang jarang ditemui tersebut memiliki nombor rujukan: Arabic, 2807, 152-173. Kandungan manuskrip tersebut pernah diambil oleh M. Hamidullah dalam bukunya “Muhammad Rasulullah” seperti berikut:

“Terdapat satu kepercayaan yang sangat kuno di Malabar, di Pesisir Barat Daya India bahawa salah seorang raja mereka, Chakrawati Farmas, pernah melihat sendiri peristiwa terbelahnya bulan, yang dikatakan sebagai mukjizat dari Nabi Suci S.A.W. dari Mekah dan bahawa telah melakukan siasatan mengenai satu ramalan tentang kedatangan seorang Utusan Tuhan dari Arab. Dia kemudian melantik puteranya sebagai duta utusan dan memerintahkannya supaya pergi menemui Nabi tersebut. Raja tersebut kemudian memeluk Islam di hadapan Nabi tersebut dan ketika dia hendak pulang ke India dengan membawa ajaran Nabi tersebut, dia meninggal dunia di pelabuhan kota Zafar, Yaman. Pusara ‘Raja India’ ini dikunjungi oleh ramai penziarah selama berabad-abad lamanya.”

Manuskrip kuno yang sama juga menyatakan tentang beberapa aspek terperinci mengenai Raja Chakrawati Farmas dan perjalanannya. Dalam petikan buku Tarikh Al-Yamini, As-Sayyid Mahmud Syukri al-Alusi r.a. menceritakan sebuah kisah menarik dari India. Dalam sebuah peperangan antara pasukan Muslim dengan sebuah kerajaan lama di India, Sultan Mahmud bin Sabaktakin al-Ghaznawi melihat kepingan batu atau seperti inskripsi di dalam sebuah istana yang Berjaya mereka ambil. Kepingan batu itu terpahat tulisan yang berbunyi, “Istana ini dibina pada malam terbelahnya bulan dan peristiwa itu mengandungi pelajaran bagi orang yang mengambil pelajaran.”

Nota Cinta Agung:
*Sumber: Diyan Yulianto & M.S. Rohman. 2011. “Sumbangan Karya Sains Hebat Islam Abad Pertengahan”.  DIVA Press.