Sunday, May 10, 2009

Manusia:Fitrah Dan Fikrah


Bismillahirrahman Ar-rahim,


Jam menunjukkan pukul 9.56 malam, hati ini entah mengapa jadi tak tentu arah.Kitab kuliah masih belum habis ditela'ah.Detik menjelmanya peperiksaan semakin dekat...aduh!!!Apa-apa pun, kali ini Cinta Agung ingin membawa teman-teman untuk mentela'ah satu hadis Nabi Muhammad S.A.W. yang bermaksud:

"Semua manusia yang lahir dilahirkan dalam keadaan fitrah, maka kedua ibubapanya menjadikannya Yahudi, atau Nasrani, atau Majusi"

-Sodaqo Rasulullah-


Intisari Hadis:

1-Semua manusia lahir di dunia ini dilahirkan dalam satu FITRAH yang sama iaitu Islam.Ingatkah kita akan penyaksian manusia di Alam Roh tatkala Allah Ta'ala berfirman:"Bukankah aku Tuhan kamu semua?"Semuanya menjawab:"Benar, bahkan kami bersaksi".Semuanya mengaku bahawa Allah Ta'ala tuhan yang patut disembah.

2-Hadis di atas juga menunjukkan peranan ibu bapa dalam mendidik anak-anak.Rumah menjadi 'sekolah pertama' dan ibu bapa menjadi 'guru' kepada mereka.Ibu bapa berperanan untuk mencorak dan mendidik anak-anak untuk membentuk FIKRAH yang sejajar dengan FITRAH.Fikrah yang perlu dicanai dalam diri anak-anak sejak kecil ialah:


a)Yang utama sekali ditanamkan adalah menyangkut masalah Tauhid.Ajari dan fahamkan anak dengan masalah tauhid. Lantaran misi menanamkan tauhid dan membanteras kesyirikan inilah para rasul Allah Subhanahu wa Ta’ala diutus kepada kaumnya. Nabi Nuh ‘alaihissalam diutus kepada kaumnya, misi utamanya adalah mendakwahkan dan mendidik kaumnya dengan tauhid.Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

Sesungguhnya Kami telah mengutus Nuh kepada kaumnya lalu ia berkata: ‘Wahai kaumku sembahlah Allah, sekali-kali tak ada ilah bagimu selain-Nya.’ Sesungguhnya (kalau kamu tidak menyembah Allah), aku takut kamu akan ditimpa azab hari yang besar (kiamat).” (Al-A’raf: 59)
Begitu pula yang diserukan para nabiyullah yang lainnya, seperti Nabi Hud ‘alaihissalam yang diutus kepada kaum ‘Ad, Nabi Shalih ‘alaihissalam yang diutus kepada kaum Tsamud, dan Nabi Syu’aib ‘alaihissalam yang berdakwah kepada penduduk Madyan. Semuanya mendakwahkan satu seruan, yaitu:Sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada ilah bagimu (yang berhak disembah) selain-Nya.” (Al-A’raf: 65, 78, 85)

Tauhid menjadi awal dan dasar bagi pendidikan. Diungkapkan Ibnul Qayyim rahimahullahu, anak-anak yang telah mencapai kemampuan berbicara, ajarilah mereka (dengan menalqinkan) kalimat La ilaha illallah, Muhammad Rasulullah. Jadikanlah apa yang diperdengarkan kepada mereka adalah tentang pengenalan terhadap Allah Subhanahu wa Ta’ala (ma’rifatullah) dan mentauhidkan-Nya. Didik juga anak-anak bahwa Allah Subhanahu wa Ta’ala berada di atas ‘Arsy-Nya. Allah Maha Melihat terhadap mereka dan Maha Mendengar terhadap apa yang mereka perbincangkan. Allah Subhanahu wa Ta’ala senantiasa bersama mereka, di mana saja mereka berada. (Tuhfatul Wadud bi Ahkamil Maulud, hal. 389).


b)Meningkatkan semangat anak untuk beribadah kepada Allah Ta'ala.Hingga pada masanya, anak tumbuh dalam keadaan dirinya telah memiliki kesedaran tinggi dalam menunaikan kewajiban ibadah. Di antara perintah yang mengharuskan anak dididik untuk menunaikan yang wajib, seperti hadits dari ‘Amr bin Syu’aib, dari ayahnya, dari datuknya, dia berkata: Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:"Suruhlah anak-anak kalian menunaikan shalat kala mereka berusia tujuh tahun, dan pukullah mereka (bila meninggalkan shalat) kala usia mereka sepuluh tahun, dan pisahkanlah tempat tidur mereka.” (Sunan Abi Dawud no. 495.)


c)Membentuk keperibadian anak yang beradab.Adab kepada Allah, adab kepada Rasul, adab kepada ibu bapa, adab kepada semua orang disekeliling.

Begitulah sedikit sebanyak berkenaan intisari hadis di atas.Semoga manfaatnya dapat dikongsi bersama.Sebarang kekurangan harap dapat ditegur.Wallahu 'alam.


Nota Kaki Cinta Agung:
*Cinta Agung baru perasan rupanya hari ini Hari Ibu.Memang sesuai sangat tajuk artikel kali ini.
*Selamat Hari Ibu kepada ibu-ibu dan kepada Sioca Kecil yang bakal jadi ibu.Huhuhu...

2 comments:

Inspirasi Hati Kurniaan Ilahi said...

assalamualaikum.. satu entry yg menarik..
saya nak kongsi sedikit ni..
saya pernah dgr seorng ustaz memberi tazkirah,,dalam mendidik anak-anak untuk membentuk fikrah yg sejajar dengan fitrah.. bukanlah tanggungjawab selepas berumahtangga sahaja tetapi 'future parent' itu sendiri harus membentuk & menjaga diri mereka sebelum berumahtangga lagi..
kerna ibubapa adalah role model terdekat untuk anak-anak..inshaAllah

Cinta Agung said...

Waalaikumussalam Saudari I.H.K.I, terima ksh atas maklumat itu..smg Allah mbaiki amal n akhlak kte semua:-)